AWS Untuk Membantu Membangun Platform AI Sumber Terbuka ONNX

Amazon Web Services telah menjadi perusahaan teknologi terbaru untuk bergabung dalam kolaborasi komunitas pembelajaran mendalam di Open Neural Network Exchange, yang baru-baru ini diluncurkan untuk memajukan kecerdasan buatan dalam lingkungan yang gesekan dan interoperable. Facebook dan Microsoft memimpin upaya tersebut.

Sebagai bagian dari kolaborasi itu, AWS membuat paket open source Python, ONNX-MxNet, tersedia sebagai kerangka pembelajaran mendalam yang menawarkan antarmuka pemrograman aplikasi di berbagai bahasa termasuk Python, Scala dan perangkat lunak statistik sumber terbuka R.

Format ONNX akan membantu pengembang membangun dan melatih model untuk kerangka kerja lainnya, termasuk PyTorch, Microsoft Cognitive Toolkit atau Caffe2, Manajer Teknik Pembelajaran AWS Hagay Lupesko dan Pengembang Perangkat Lunak Roshani Nagmote menulis dalam posting online minggu lalu. Ini akan membiarkan pengembang mengimpor model-model itu ke dalam MXNet, dan menjalankannya untuk inferensi.

Bantuan untuk Pengembang

Facebook dan Microsoft musim panas ini meluncurkan ONNX untuk mendukung model interoperabilitas bersama untuk kemajuan AI. Microsoft berkomitmen dengan Toolkit Kognitifnya, Caffe2 dan PyTorch untuk mendukung ONNX.

Toolkit Kognitif dan kerangka kerja lainnya memudahkan pengembang untuk membuat dan menjalankan grafik komputasi yang mewakili jaringan saraf, kata Microsoft.

Versi awal kode dan dokumentasi ONNX tersedia di Github.

AWS dan Microsoft bulan lalu mengumumkan rencana untuk Gluon, antarmuka baru di Apache MXNet yang memungkinkan pengembang untuk membangun dan melatih model pembelajaran mendalam.

Gluon “adalah perpanjangan dari kemitraan mereka di mana mereka mencoba bersaing dengan Google Tensorflow,” kata Aditya Kaul, direktur penelitian di Tractica .

“Kelalaian Google dari ini cukup jelas tetapi juga berbicara kepada dominasi mereka di pasar,” katanya kepada linux standard.

“Bahkan Tensorflow adalah open source, dan sumber terbuka bukanlah tangkapan besar di sini – tetapi seluruh ekosistem yang bekerja sama untuk bersaing dengan Google adalah inti dari hal ini,” kata Kaul.

Komunitas Apache MXNet awal bulan ini memperkenalkan versi 0,12 dari MXNet, yang memperluas fungsi Gluon untuk memungkinkan penelitian baru yang mutakhir, menurut AWS. Di antara fitur-fiturnya baru adalah dropout variasional, yang memungkinkan pengembang untuk menerapkan teknik putus untuk mengurangi overfitting ke jaringan saraf berulang.

RNN Konvolusional, Memori Jangka Pendek Jangka Panjang dan sel-sel satuan berulang yang dikunci memungkinkan dataset dimodelkan menggunakan urutan dan dimensi spasial berbasis waktu, AWS mencatat.Metode Kerangka-Netral

“Ini tampak seperti cara yang bagus untuk memberikan kesimpulan terlepas dari kerangka mana yang menghasilkan model,” kata Paul Teich, analis utama di Tirias Research .

“Ini pada dasarnya adalah cara kerangka-netral untuk memberikan kesimpulan,” katanya kepada linuxstandard.net.

Penyedia Cloud seperti AWS, Microsoft, dan lainnya berada di bawah tekanan dari pelanggan untuk dapat melatih di satu jaringan sambil mengirim pada yang lain, untuk memajukan AI, Teich menunjukkan.

“Saya melihat ini sebagai cara dasar bagi vendor ini untuk memeriksa kotak interoperabilitas,” katanya.

“Kerangka kerja interoperabilitas adalah hal yang baik, dan ini hanya akan membantu pengembang dalam memastikan bahwa model yang mereka buat di MXNet atau Caffe atau CNTK dapat dioperasikan,” kata Kaul dari Tractica.

Seperti bagaimana interoperabilitas ini mungkin berlaku di dunia nyata, Teich mencatat bahwa teknologi seperti terjemahan bahasa alami atau pengenalan suara akan membutuhkan teknologi pengenalan suara Alexa yang dikemas dan dikirimkan ke lingkungan yang tertanam pengembang lain.

Terima kasih, Open Source

“Meskipun perbedaan kompetitif mereka, perusahaan-perusahaan ini semua mengakui bahwa mereka memiliki sejumlah besar kesuksesan mereka untuk pengembangan perangkat lunak yang dihasilkan oleh gerakan open source,” kata Jeff Kaplan, managing director ThinkStrategies .

“Open Neural Network Exchange berkomitmen untuk menghasilkan manfaat dan inovasi serupa dalam AI,” katanya kepada Linux Standard.

Semakin banyak perusahaan teknologi besar telah mengumumkan rencana untuk menggunakan open source untuk mempercepat pengembangan kolaborasi AI, dalam rangka menciptakan platform yang lebih seragam untuk pengembangan dan penelitian.

AT & T hanya beberapa minggu yang lalu mengumumkan rencana untuk meluncurkan Proyek Acumos dengan TechMahindra dan The Linux Foundation. Platform ini dirancang untuk membuka upaya kolaborasi dalam telekomunikasi, media, dan teknologi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *